sumber foto asli: blibli

Sarung Santri

Mayoritas santri pakai sarung
Itu biasanya ciri khas santri salaf
Memakai sarung sebagai rutinitas
Sehari-hari sebagai aktivitas
Mengaji, beribadah, dan bersekolah
Supaya mendapat berkah

Manut pada sang Kyai
Adalah salah satu cara untuk menghormati gurunya
Karena dia adalah sebagai pendidik dan pengajar bagi santrinya

Begitulah pondok pesantren komunitas memakai sarung ala santri
Berhias dengan akhlak mulia
Bercerminkan diri
Dan selalu rendah hati

Brebes, 23 September 2022

***

ساروڠ سنتري

مايوريتس سنتري ڤاكاي ساروڠ
إتو بياساڽ چيري خاس سنتري سالف
مماكاي ساروڠ سباڬاي روتينيتس
سهاري-هاري اكتيۋيتس
مڠاجي، بريباده، دان برسكوله
سوڤاي منداڤت بركه

مانوت ڤادا سڠ كياي
اداله ساله ساتو چارا اونتوق مڠهورماتي ڬوروڽ
كارن ديا اداله سباڬاي ڤنديديك دان ڤڠاجر باڬي سنتريڽ

بڬيتوله ڤوندوك ڤسنترن كومونيتس مماكاي ساروڠ الا سنتري
برهياس دڠن اخلق موليا
برچرمينكن ديري
دان سلالو رنده هاتي

بربس، ٢٣ سڤتمبر ٢٠٢٢

Puisi ini dialihaksarakan oleh Riausastra.com. 
Jika terdapat kesalahan pada penulisan aksara Arab Melayu, mohon tunjuk ajarnya ke WA 0895622119785
Artikel sebelumnyaCerita Rakyat Riau: Si Lancang
Artikel berikutnyaPuisi: Gempa Bumi
Dikenal dengan nama pena Kang Thohir, kelahiran Brebes, Jawa Tengah. Dari dusun/desa Kupu, kecamatan Wanasari. Dari anak seorang petani dan tinggal dari kehidupan sehari-hari bertani, berkebun, menanam bawang merah, padi, kacang, pare, cabai dan sayur-sayuran di ladang sawahnya. Kini sedang menggeluti dunia tulis menulis atau literasi, khususnya sastra Indonesia. Suka menulis sejak duduk di bangku kelas empat SD dan sampai masuk ke Pondok Pesantren. Aku masih tetap aktif menulis dan semakin semangat 'tuk menulis baik puisi maupun cerpen dan lain sebagainya yang aku tulis. Selain menulis aku juga suka membaca buku agar bisa bermanfaat untuk menambah wawasan (pengetahuan).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini