sumber foto asli: pixabay

Harapan Buah dari Kesabaran

Setitik harapan menuai impian
Menelusuri hari pada tepian
Menumbuhkan inspirasi kehidupan
Pada setiap usaha dan do’a yang ia panjatkan

Secercah asa membumbung tinggi
Laksana bukit gunung tinggi
Sedikit akan menjadi bukit
Dakilah sampai tujuan dan terus bangkit

Jika ingin meraih sebuah impian
Terbanglah bersama burung-burung
Lihatlah dunia dalam Kedamaian
Jangan pernah putus asa nanti kau akan terkurung

Genggamlah cita-cita
Raihlah dengan segenap jiwa
Majulah dan melangkahlah kawan
Jadilah kau pemenangnya

Kibarkanlah sayapmu lalu terbanglah
Lepaskanlah beban deritamu
Temukanlah harapan
Menuju kebahagiaan

Biaskan pelangi di hidupmu
Bagai mentari di pagi hari
Jalani dengan hati yang suci
Jangan terbebani diri

Tiupkanlah peluit dalam usahamu
Lalu bergeraklah langkah tuju
Seumpama menjaring ikan di lautan
Pasti kau akan dapat ikan
Jika kau terus berusaha dan kau akan memetik buah dari kesabaran

Brebes, 13 September 2022

***

هراڤن بواه داري كسبارن

ستيتيك هراڤن منواي إمڤيان
منلوسوري هاري ڤاد تڤيان
منومبوهكن إنسڤيراسي كهيدوڤن
ڤاد ستياڤ اوساه دان دوء يڠ إيا ڤنجاتكن

سچرچه اسا ممبومبوڠ تيڠڬي
لكسان بوكيت ڬونوڠ تيڠڬي
سديكيت اكن منجادي بوكيت
داكيله سمڤاي توجوان دان تروس بڠكيت

جيكا إڠين مرائيه سبواه إمڤيان
تربڠله برسام بوروڠ-بوروڠ
ليهتله دونيا دالم كدامايئن
جاڠن ڤرنه ڤوتوس اسا ننتي كاو اكن تركوروڠ

ڬڠڬمله چيتا-چيتا
رائيهله دڠن سڬنڤ جيوا
ماجوله دان ملڠكهله كاون
جاديله كاو ڤمنڠڽ

كيبركنله سايڤمو لالو تربڠله
لڤسكنله ببن دريتامو
تموكنله هراڤن
منوجو كبهاڬييائن

بياسكن ڤلاڠي د هيدوڤمو
باڬايمنتاري د ڤاڬي هاري
جلاني دڠن هاتي يڠ سوچي
جڠن تربباني ديري

تيئوڤكنله ڤلوئيت دالم اوسهامو
لالو برڬركله لڠكه توجو
سئومڤام منجارين إكن د لاوتن
ڤستي كاو داڤت إكن
جيكا كاو تروس بروساه دان كاو اكن ممتيك بواه داري كسبارن

بربس، ١٣ سڤتمبر ٢٠٢٢

Puisi ini dialihaksarakan oleh Riausastra.com. 
Jika terdapat kesalahan pada penulisan aksara Arab Melayu, mohon tunjuk ajarnya ke WA 0895622119785
Artikel sebelumnyaPuisi: Penguasa Kampus
Artikel berikutnyaPuisi: Sajak untuk ibu
Dikenal dengan nama pena Kang Thohir, kelahiran Brebes, Jawa Tengah. Dari dusun/desa Kupu, kecamatan Wanasari. Dari anak seorang petani dan tinggal dari kehidupan sehari-hari bertani, berkebun, menanam bawang merah, padi, kacang, pare, cabai dan sayur-sayuran di ladang sawahnya. Kini sedang menggeluti dunia tulis menulis atau literasi, khususnya sastra Indonesia. Suka menulis sejak duduk di bangku kelas empat SD dan sampai masuk ke Pondok Pesantren. Aku masih tetap aktif menulis dan semakin semangat 'tuk menulis baik puisi maupun cerpen dan lain sebagainya yang aku tulis. Selain menulis aku juga suka membaca buku agar bisa bermanfaat untuk menambah wawasan (pengetahuan).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini